Explore Kota Hujan: Gagal Berburu Oleh-Oleh Khas Bogor

Ilhamsadli.com,- Sekitar bulan April lalu, saya berkesempatan untuk merasakan bagaimana suasana kota hujan yang terkenal akan panoramanya, khususnya iming-iming keindahan dari puncak. Selama 5 hari lamanya saya berada di kabupaten Bogor, dan alhamdulillah makan serta tidurnya di rumah tante. Tetapi saya lebih akrab memanggil beliau dengan panggilan Mamah, karena anak pertamanya si Tiara itu lahir di tanggal dan bulan yang sama dengan saya. Bedanya, hanya saya lebih bisa berfikir dewasa daripada si Tiara karena memang umur kami terpaut 4 tahun. Dan rencana awal memang untuk explore kota hujan dengan segala pesona yang ditawarkannya.
Explore Kota Hujan: Gagal Berburu Oleh-Oleh Khas Bogor
Awalnya memang tidak mampir di Bogor, karena tujuan utama waktu itu adalah Banten. Karena rencana ke Banten ini saya tulis di status WA dan mamah baca, akhirnya dimintalah saya untuk mampir ke Bogor mumpung adek-adek lagi pengen jalan-jalan juga. Jadi liburan akhirnya diperpanjang, yang awalnya hanya 4 hari dengan estimasi pulang pergi 2 hari dan 2 hari di Banten menjadi tambahan 6 hari untuk explore kota hujan. 

Gagal Explore Kota Hujan Karena Kendala Cuaca

Selesai acara di Banten, tepatnya di kota Serang akhirnya saya mampir dahulu di Bogor untuk beberapa hari. Tiba di Bogor kalau tidak salah itu sekitar jam 8 malam, dan alhamdulillah dijemput adek tersayang dengan mamah di stasiun Cilebut. Karena rumah lokasinya tidak terlalu jauh dari stasiun, tapi jangan tanya saya lewat mana karena pastinya saya lupa hehehe..

Karena hari pertama di rumah, saya nyampai di malam senin akhirnya langsung mandi dan tidur. Tapi nyatanya saya tidak langsung tertidur tetapi lebih banyak melanjutkan beberapa kerjaan, saya menyebutnya begitu. Hari senin rencana mau jalan-jalan buat explore kota hujan, tetapi nyatanya adek saya masuk kuliah tambahan dan masuk sekolah. Jadi di rumah Cuma ngobrol sama mamah da kucing doang, si bubu, belang, timi, dan 3 lainnya yang saya lupa namanya. 
Explore Kota Hujan: Gagal Berburu Oleh-Oleh Khas Bogor
Sore ketika 2 adek sudah pada pulang, eh kondisi hujan dan alhasil gagal buat explore kota hujan hanya merasakan bagaimana hujan di kota hujan. Akhirnya di hari ke-3 barulah bisa benar-benar explore kota hujan, bersama si dedek. Dan sumpah si adek ini ngeselin kayak kakaknya, mungkinkah ini efek dari kami lahir di tanggal dan bulan yang sama? Hmmm…..

Gagal Explore Kota Hujan Karena Kendala Pekerjaan

Saya cuma diajak keliling Kebun Raya Bogor, dan bertemu teman-teman FLP di Masjid Raya Bogor. Disana alhamdulillah mencoba kuliner dan olahan makanan dari talas bogor yang terkenal. Tetapi nampaknya makanan ini tidak cocok untuk dijadikan oleh-oleh, jadi mencoba mencari alternatif lain sebagai oleh-oleh. Oleh-olehnya sebenarnya akan saya hunting di hari terakhir di Bogor yaitu hari sabtu atau Ahad sekalian main ke Puncak. Tetapi nyatanya saya mendapatkan telpon mendadak dari tim redaksi Majalah Quran, yang menghasruskan saya kembali ke Jember untuk keperluan wawancara dengan beberapa narasumber.
Explore Kota Hujan: Gagal Berburu Oleh-Oleh Khas Bogor
Nah, disinilah kemudian saya memesan tiket kereta dadakan namun pada akhinrya tertinggal kereta. Mau balik lagi ke Bogor ya tanggung, mau balik ke Jember ya tiket baru adanya besok. Lalu diputuskanlah untuk menghubungi teman di rawamangun untuk menginap dan numpang makan, namanya bang Doel tapi bukan bang Doel dalam cerita Si Doel Anak Sekolahan ya. Itu pengalaman pertama saya tertinggal kereta karena salah memilih jalur, dan pelajaran juga lain kali harus cerdas memilih jalur agar bisa cepat tiba stasiun dan tidak tertinggal kereta lagi.

Sampai jumpa lagi kota hujan, sampai berjumpa lagi mamah, papah, tiara, hanna, timi, belang dan beberapa kucing baru. 

Ilham Sadli Seorang Travel blogger sekaligus freelance Writer yang tergabung dalam Forum Lingkar Pena Cabang Jember sejak 2014, suka menulis puisi dan kadang terlalu nyaman dengan menulis kisah seseorang.

34 Komentar untuk "Explore Kota Hujan: Gagal Berburu Oleh-Oleh Khas Bogor"

  1. duh padahal roti unyil enak loh mas :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak dikasih rekomendasi kemaren sama adekku...

      Hapus
  2. Wah banyak faktor yak ini, kegagalannya. Salam kenal kang

    BalasHapus
  3. waah sayang banget ya, aku belumm pernah explore lebih jauh kota hujan juga nih mas :" cuman main ke kebun raya bogor aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya adekku ada banyak banget tempat wisata kerennya kak

      Hapus
  4. Coba sekali kali jalan2 pakai kapal laut

    BalasHapus
    Balasan
    1. sudaah dong, 20 jam di kapal laut dan belum aku tulis hahaha

      Hapus
  5. Mgkin wktunya krg tepat mas mkny bnyk kendala, msh da hari esok

    BalasHapus
  6. hahaha harus coba lagi.. btw kue kukus lapis bogor sih biasanya kalau buat oleh-oleh

    BalasHapus
  7. Waooo, di sini panas kerontang malah. Beneran kota hujan mah di sana, hujan mulu di saat lokasi lainnya kering kerontang.
    Tapi kalau kemarau kering mah nggak mungkin di kasih nama kota hujan ya :)

    BalasHapus
  8. the real hujan di kota hujan berarti ya mas. huhu jadi kangen sama kota bogor eh. apalagi roti unyilnya sama soto bogor nya. next time semoga mas nya bisa puas explore kota bogor ya :)

    BalasHapus
  9. Wah sayang sekali ga jadi eksplor Bogor...berarti harus datang lagi khusus ke sana ya..seminggu full biar puasa jalan-jalannya

    BalasHapus
  10. Kalau nanti main-main ke Bogor, bilanglah ke saya mas. Ntar saya ajak jalan-jalan, jelajah museum, kulineran di Bogor. Saya tinggal di Bogor soalnya...

    BalasHapus
  11. Semoga diberi kesempatan lain waktu buat mengeksplore lebih di kota hujan... Semangaaaat!!!

    BalasHapus
  12. Jadi pelajaran ya Mas... Semoga gak ketinggalan kereta lagi hehe... Btw, saya kalau inget Bogor tuh ingetnya asinan ama lapis bogor deh, kalau temen² lain gimana...?

    BalasHapus
  13. Talas bogor bukannya ada yg bentuk olahan seperti bolu itu ya? Kalau itu pantas banget buat oleh-oleh...enak dan cantik bentuknya..

    BalasHapus
  14. Kalau sekarang gagal mungkin bisa datang lagi kapan-kapan kesini mas sekaligus borong oleh2 hehe.

    BalasHapus
  15. Sayang sekali ya ga menikmati perjalanan dengan mulus, banyak kendalanya, tapi kapan2 balik lagi bang ke Bogor.

    BalasHapus
  16. Semoga lain kali ada rezki jalanke Kota Bogor lagi.Jangan lupa bawa jas hujan atau payung.Jadi walau hujan badai mendera dirimu tegar keliling bogor.

    BalasHapus
  17. Namanya saja kota hujan, Mas Ilham. Makanya di Bogor sering hujan hehehe. Tapi kalau soal kuliner, Bogor itu komplit Mas. Jadi sedia payung atau jas hujan, lalu berburu oleh-oleh dan wisata kuliner hehehe. Dan saya kayaknya kenal tuh, Si Doel yang dimaksud. Dia itu si Doel yang lucu dan ceria hahaha.

    BalasHapus
  18. Kapan-kapan ke Bogor lagi banyak yang bisa di eksplorasi. Bolu Talas juga bisa di bawa ke Jember

    BalasHapus
  19. Sayang banget ya mas ... nggak punya kesempatan nyari oleh-oleh. Pastinya agak gimana gitu ya ketika harus kembali meninggalkan kota tersebut? Saya pernah sich ngerasakan kayak gitu, pas pergi ke Batam. Padahal rasanya nggak mungkin pergi ke Batam lagi, hehe ..

    BalasHapus
  20. Bogor asyik, tapi kalau sore sudah sepi ya?

    BalasHapus
  21. Wah, sayang banget sudah sampai Bogor tapi belum kemana-mana. Bogor kota itu tumpah ruah dengan pusat kuliner. Kalau Bogor Kabupaten tumpah ruah dengan wisata alamnya yang masih asri. Kapan ke Bogor lagi? Kontak-kontak aku aja yo, Mas.

    BalasHapus
  22. Saya udah dua tahun tinggal di Kabupaten bogor dan blm pernah ke Puncak #melas hahaha
    Belum sempat juga eksplor Bogor paling area kota dari mall ke mall aja. Entah nih kapan ada liburan lagi jd bisa jalan2 dan icip2 kulineran Bogor jg hehe

    BalasHapus
  23. Bulan juni ke atas baru dikit hujannya mas. Oleholeh pdhl banyak banget dan dan enak lho

    BalasHapus
  24. Kalau ke kota bogor jangan lupa pas lagi musim duren mampir ke duren warso juga

    BalasHapus
  25. Pasti nyesel pake banget ya mas ilham ga2l berburu buah tangan dari Bogor. Aku kalau ke kota hujan ini dibela2in hunting kuliner sama berburu oleh2 karena kulinernya enak semua apalagi roti unyil 😀

    BalasHapus
  26. Ak jg tinggal di bogor kak,udh lam gk ujan nih baNyak nyamuk nya

    BalasHapus
  27. kalo gagal beli oleh-oleh, ya udah beli online saja dan pastikan kamu free ongkir biar ga repot yaak

    BalasHapus
  28. Kirain kucingnya itu oleh-oleh dari Bogor . .

    Hehehe

    Salam bang....

    BalasHapus
  29. Lain kali explore lagi kak. Heheh

    BalasHapus
  30. Sayang banget yaa nggak sempat eksplore kota Bogornya. Aku dulu juga pernah ke Bogor tapi cuma beberapa jam sih jadinya nggak sempat jalan-jalan juha

    BalasHapus
  31. rawangun - bogor deket lo, harusnya bisa kekejar walo cmn bbrp jam di sana

    BalasHapus
Silahkan tinggalkan komentar, jangan lupa follow twitter @blogsadli, Instagram @ilhamsadli atau subscribe email anda untuk mendapatkan update terbaru. Terimakasih sudah berkunjung

Iklan Atas Artikel